Hadiah Paling ‘Romantis’

Serangkaian bunga mawar putih yang berpilin cantik dengan lily. Ditambah dengan sekotak coklat aneka bentuk dan rasa lengkap dengan kartu ucapan berwarna jingga-yang terukir indah dengan rangkaian kata-kata manis yang berderet meluluhkan hati.

Oh well, itu hadiah ulang tahun romantis yang pernah saya dapat.

Tapi tunggu! Itu semua hanya dalam angan-angan saya belaka!

Nyatanya, saya tidak pernah mendapatkan itu. Panglima tidak datang dengan bunga ataupun sekotak cokelat. Di hari ulang tahun saya ia justru sedang sibuk dengan nara sumbernya.

Sedih? Nggak juga.

Tapi yang bikin saya sedih justru di hari ulang tahun saya, saya dikasih nikmat Tuhan berupa sakit kepala luar biasa hebatnya.

Wew..

Panglima datang sudah malam. Jangan bayangkan ia datang dengan sebuah pelukan dan kecupan di pipi kanan dan kiri saya. Ia justru datang langsung menodong saya dengan menempelkan telapak tangan di jidat. Tak ketinggalan sederet pertanyaan menyoal kondisi kesehatan saya yang sedang dropdropnya. Saya nyengir.

Setelah saya yakinkan ia bahwa saya baik-baik saja, baru ia bisa sedikit tenang. Setelah meneguk secangkir kopi hitam nasgitel racikan saya, ia mencoba mengeluarkan sesuatu dari ransel kanvas, karibnya bertugas. Hmm..deg-degan? Pastinya! Membayangkan kejutan apa yang ia tengah siapkan.

Tiba-tiba…

Ia menyorongkan sebuah bungkusan plastik berwarna hitam. Isinya….  setumpuk film kartun!

Haha, ulang tahun saya dihabiskan dengan menonton film kartun! Panglima benar-benar bukan pria romantis. Tapi ia tahu apa yang saya butuhkan. Saya butuh tertawa lepas. Dan ia juga tahu kalau saya tak pernah bosan menonton film kartun.

Hmm, setidaknya ini jadi sedikit obat untuk saya yang masih merasakan sakit kepala hebat hingga siang ini. Meskipun bukan pria romantis, Panglima cukup paham apa yang saya butuhkan. Yaa walaupun setiap kali ditanya alasannya kenapa harus film kartun, pasti ia langsung jawab “Kita ‘kan anti mainstream”. Hah! Rasa-rasanya saya ingin menoyor kepalanya. Toyor mesra tentu saja, hihi.

Enjoy my lovely maturity age with tons of smile and please go away headache, just allow me to laugh out loud without any pain after all… and…thank you Panglima, lot of kisses for you!